Minggu, 23 Desember 2012

Inilah Tugas Saya Pak Limbang :)

Tugas satu ini tugas yang paling beda dari pada yang laen..heheheheh :)
yang laen suruh bikin makalah,nyari jurnal,ini malah buat blog??nah lho?heheheheh,di blog ini harus ada yang namanya chart,tabel,grafik,gambar,video,,percayalah pak limbang saya buat ini dengan sungguh-sungguh dan semaksimal mungkin dan semoga nilai yang saya dapat maksimal juga  :D


kali ini saya akan membahas tentang kehidupan saya di fakultas peternakan tentang target saya selama di sini dan siapa saja yang berpengaruh dalam tercapainya mimpi itu..inilah mimpi atau lebih enak disebut target saya di FPP ini :)



Semester
IP
IPK
Semester 1
3,25

Semester 2
3,5
3,375
Semester 3
3,75
3,5
Semester 4
3,8
3,575
Semester 5
3,85
3,63
Semester 6
4
3,691
Semester 7
4
3,73
 
jika tidak jelas dapat dilihat versi grafik atau chart sebagai berikut





semoga ini terjadi,amiiieeenn..hehehehheheh
inilah foto-foto  mereka yang memberi motivasi dan semangat agar saya ingat tentang mimpi saya
dan terus berusaha menggapainya



terima kasih kepada teman-teman
Meri, Milli, Savero, Fatan, Teguh, Qiqi, Fatwa, Dll,yang gak bisa saya sebutkan  satu-satu,hehehheheh..
Dan inilah potongan kesuksesaan kita bersama
video
ingatlah teman,kita harus tetap bersama,manggapai semua,kita percaya tak akan terpisah,
tak ada lagi kata aku,tak ada lagi kata kamu,yang ada hanyalah KITA....
percayalah,





KARENA KITA UNTUK SELAMANYA  :*

Rabu, 19 September 2012

Hall of Fame | The Script feat. Will.I.Am

The Sript membawakan sebuah lagu yang baru-baru ini di release,The sript mengadeng Will.I.Am sebagai rekan duet lagu ini ber judul Hall Of Fame lagu yang baru d release 7 september ini menceritakan tentang semangat seseorang yang tak mudah padam untuk meraih kesuksesan,liriknya juga sangat bersemangat,,,langsung kita tinjau :)..







Yeah, You could be the greatest
(Yeah, kau bisa jadi yang terhebat)
You can be the best
(Kau bisa jadi yang terbaik)
You can be the King Kong banging on your chest
(Kau bisa jadi King Kong yang menepuk-nepuk dadamu)

You could beat the world
(Kau bisa kalahkan dunia)
You could beat the war
(Kau bisa kalahkan musuh dalam perang)
You could talk to God, go banging on his door
(Kau bisa bicara pada Tuhan, menggedor-gedor pintu-Nya)

You can throw your hands up
(Kau bisa angkat tanganmu ke atas)
You can be the clock
(Kau bisa menjadi jam)
You can move a mountain
(Kau bisa pindahkan gunung)
You can break rocks
(Kau bisa memecah bebatuan)
You can be a master
(Kau bisa jadi seorang tuan)
Don't wait for luck
(Jangan tunggu keberuntungan)
Dedicate yourself and you can find yourself
(Abdikan dirimu dan kau bisa temukan dirimu)

CHORUS
Standing in the hall of fame
(Berdiri di hall of fame)
And the world's gonna know your name
(Dan dunia akan tahu namamu)
Cause you burn with the brightest flame
(Karena kau membakar dengan bara paling terang)
And the world's gonna know your name
(Dan dunia akan tahu namamu)
And you'll be on the walls of the hall of fame
(Dan engkau kan berada di dinding hall of fame)

You could go the distance
(Kau bisa tempuh jarak yang jauh)
You could run the mile
(Kau bisa lari bermil-mil)
You could walk straight through hell with a smile
(Kau bisa berjalan lewati neraka dengan tersenyum)

You could be the hero
(Kau bisa jadi pahlawan)
You could get the gold
(Kau bisa dapatkan medali emas)
Breaking all the records that thought never could be broke
(Pecahkan rekor yang dikira takkan bisa dipecahkan)

Do it for your people
(Lakukanlah untuk rakyatmu)
Do it for your pride
(Lakukanlah untuk harga dirimu)
Never gonna know if you never even try
(Kau takkan pernah tahu jika kau tak pernah mencoba)

Do it for your country
(Lakukanlah untuk negaramu)
Do it for you name
(Lakukanlah untuk namamu)
Cause there's gonna be a day
(Karena akan ada suatu hari)

When you're
Saat kau

CHORUS

Be a champion, Be a champion, Be a champion, Be a champion
(Jadilah juara, jadilah juara, jadilah juara, jadilah juara)

On the walls of the hall of fame
Di dinding hall of fame

(2x)
Be students
(Jadilah siswa)
Be teachers
(Jadilah guru)
Be guruBe politicians
(Jadilah politisi)
Be preachers
(Jadilah da'i)
Be believers
(Jadilah penganut
Be leaders
(Jadilah pemimpin
Be astronauts
(Jadilah astronot)
Be champions
(Jadilah juara)
Be true seekers
(Jadilah pencari sejati)

CHORUS

(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You could be the greatest
Kau bisa jadi yang terhebat
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)You can be the best
Kau bisa jadi yang terbaik
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You can be the king kong banging on your chest
Kau bisa jadi King Kong yang menepuk-nepuk dadamu

(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You could beat the world
Kau bisa kalahkan dunia
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You could beat the war
Kau bisa kalahkan musuh dalam perang
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You could talk to God, go banging on his door
(Kau bisa bicara pada Tuhan, menggedor-gedor pintu-Nya)

(You can be a champion)
Kau bisa jadi seorang juara
You can throw your hands up
Kau bisa angkat tanganmu ke atas
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You can be the clock
Kau bisa menjadi jam
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)You can move a mountain
Kau bisa pindahkan gunung
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You can break rocks
Kau bisa pecahkan bebatuan

(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
You can be a master
Kau bisa jadi seorang tuan
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
Don't wait for luck
Jangan tunggu keberuntungan
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)
Dedicate yourself and you can find yourself
Abdikan dirimu dan kau bisa temukan dirimu
(You can be a champion)
(Kau bisa jadi seorang juara)

Standing in the hall of fame
Berdiri di hall of fame






masih kita tunggu karya-karya ajaib dari The Sript.... :)

Sabtu, 08 September 2012

Si Cantik Itu

Si Cantik Itu


Si Cantik Itu Ada Di Depan Pintu...
Pintu Tua Yang Slalu Ku Tunggu..
Iya Si Cantik,Si Cantik Itu...
Si Cantik Pencuri Hatiku...

Dia Tertawa Lepas Dengan Wajah Cantik Itu...
Ku Tatap Tajam Wajah Mata Indah Itu,Mata Si CAntik Itu...
Iya Si Cantik,Si Cantik Pencuri Hatiku....

Tak Sampai Anganku Mencapai Cinta Itu...
Cinta Si Cantik Itu..
Ku Berharap Dia Melihatku,Melihat Cintaku..

Ku Panggil,Si Cantik,Si Cantik,Si Cantik...
Iya,Iya Dirimu Si Cantik Pencuri Hatiku...
Ku Berharap Dia Tak Berpaling Dariku...
Si Cantik Itu,Iya Si Cantik Pencuri Hatiku...





Buat si cantik,semoga enkau tau....
kau tak selalu cantik di mataku..tapi ingat-ingatlah kau selalu cantik di hatiku,tetaplah engkau jadi yang tercantik di hidupku,meski kau tak jadi miliku,tetaplah jadi yang tercantik di hidupku,karena kau Si Cantik Itu.. :)

Jumat, 07 September 2012

MURAH TAPI TAK MURAHAN :)

MURAH TAPI TAK MURAHAN :)




    Universitas Diponegoro Semarang menarik biaya beragam terhadap para calon mahasiswanya yang diterima melalui jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) jalur ujian tulis. Calon mahasiswa yang sudah diterima itu bisa melakukan registrasi mulai 11 hingga 25 Juli 2012. Undip mewajibkan para calon mahasiswa itu membayar berbagai biaya yang besarannya mulai dari yang termurah Rp 8 juta hingga yang termahal Rp 25 juta sesuai dengan fakultasnya.

"Bagi calon mahasiswa yang tak mampu melunasi pembayaran biaya pendidikan bisa mengajukan permohonan angsuran pembayaran," kata Kepala Humas Undip, Agus Naryoso, kepada Tempo, Ahad 8 Juli 2012.

Surat Keputusan Rektor Undip bernomor: 374/ PENG/ UN7/ 2012 tentang registrasi administratif calon mahasiswa baru Universitas Diponegoro program S1 jalur SNMPTN menyebutkan pos pembayaran itu mulai dari sumbangan pembinaan pendidikan (SPP), praktikum, responsi dan kegiatan perkuliahan lainnya (PRKP), sumbangan pengembangan institusi (SPI), sumbangan pengembangan manajemen pendidikan (SPMP), dan biaya atribut.

Agus Naryoso menyatakan biaya SPP dan PRKP dibayar setiap semester. Sedangkan biaya SPI, SPMP, serta atribut dibayar sekali selama studi.

Biaya termahal di program studi pendidikan dokter Fakultas Kedokteran, yakni Rp 25,3 juta yang terdiri dari SPP Rp 750 ribu, Rp 1,750 juta, SPI Rp 2,250 juta, SPMP Rp 20 juta, serta atribut Rp 561 ribu.

Sedangkan biaya registrasi yang termurah ada di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, yakni Rp 8,3 juta. Pembayaran itu terdiri dari bayar SPP Rp 750 ribu serta PRKP Rp 250 yang dibayar tiap semester. Sedangkan yang dibayar sekali studi adalah SPI Rp 2,250 juta, SPMP Rp 4,5 juta, serta bayar atribut Rp 561 ribu.

Sedangkan Fakultas Kedokteran Program Studi Ilmu Keperawatan dan Ilmu Gizi masing-masing sebesar Rp 17,3 juta. Adapun biaya registrasi Fakultas Hukum Rp 16,1 juta, Fakultas Ekonomika dan Bisnis Rp 16,3 juta, Teknik Rp 12,9 juta, Fakultas Perikanan dan IImu Kelautan Rp 12,5 juta, Psikologi Rp 12,9 juta, dan lain-lain. Biaya registrasi masuk ke Undip yang terendah adalah Fakultas Ilmu Budaya dan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik sebesar Rp 8,3 juta

Agus menyatakan pembayaran biaya masuk calon mahasiswa bisa dilakukan dengan melakukan transfer dan dilanjutkan dengan registrasi secara online di http://reg-online.undip.ac.id. Setelah itu, calon mahasiswa juga perlu melaksanakan verifikasi registrasi atau lapor diri mulai 2 hingga 10 Agustus 2012 di Gedung Prof. Sudarto Kampus Undip Tembalang Semarang.

HARUS BANGGA DENGAN TITLE MAHASISWA UNDIP

    Seperti baru saja (1/9) diberitakan di website Webometrics for Institutional Repository versi Juli 2012 (http://repositories.webometrics.info/toprep_inst.asp), tentang pemeringkatan sekitar 1240 repository institusi di seluruh dunia. Dalam situs tersebut, ranking Repository Institusi Undip (http://eprints.undip.ac.id) meraih ranking 36 tingkat dunia dan ranking 3 tingkat nasional Indonesia. Ranking repositori institusi Undip ini mengalami penurunan dari peringkat April 2012 lalu yang menduduki ranking 21 dunia. Pada dasarnya ada dua sistem pemeringkatan untuk repositori di Webometrics, yaitu Top Institutional Repository (http://repositories.webometrics.info/toprep_inst.asp) dan Top Repository (http://repositories.webometrics.info/toprep.asp). Top Institutional Repository merupakan pemeringkatan institusi yang memiliki repositori, sedangkan Top Repository merupakan pemeringkatan repositori itu sendiri (karena satu institusi bisa jadi memiliki dua repositori).
Urutan peringkat top 5 besar Indonesia (dan peringkat dunia dalam kurung) untuk Institutional Repository berturut-turut adalah ITS (14), USU (20), Undip (36), Unand (42), dan IPB (94). Sementara itu untuk peringkat top 5 besar Indonesia untuk Repository itu sendiri berturut-turut adalah ITS (19), USU (25), Unand (40), Undip (46), dan IPB (106). Secara lengkap peringkat repositori institusi tersebut dan ranking dunia per parameternya ditampilkan di Tabel 1, sedangkan peringkat repositori itu sendiri di Tabel 2.
Tabel 1. Peringkat 20 Repositori Institusi Terbaik di Indonesia (klik pada gambar untuk memperbesar)

top repo institusi 2012 juli


Tabel 2. Peringkat 10 Repositori Terbaik di Indonesia (klik pada gambar untuk memperbesar)

top repo juli2012


Pemeringkatan Webometrics ini bertujuan untuk menakar aksesibilitas dan komitmen perguruan tinggi atau institusi untuk sharing atau mempublikasikan pengetahuan dan karya-karya ilmiahnya ke seluruh dunia secara terbuka (fulltext open access). Yang lebih penting lagi dari sistem pemeringkatan ini adalah impact dari portal website atau domain tersebut untuk mengukur seberapa besar manfaatnya di mata masyarakat dunia.
Adapun perkembangan ranking Repositori Institusi Undip dari tahun ke tahun ditampilkan di Tabel 3.
Tabel 3. Perkembangan peringkat Repositori Institusi Undip di Webometrics (2010 – 2012)


repo undip tahun


Tolok Ukur Penilaian Webometrics for Institutional Repository
Secara garis besar, ada dua faktor yang menjadi indikator utama dari penilaian Webometrics for Institutional Repository ini, yaitu Impact (meliputi komponen: Visibility backlink dan visibility Referred domains (bobot 50%)), dan Activity (meliputi komponen: Size di Google (10%), Rich Files di Google (10%), dan Scholar di Google Scholar (30%))
Size adalah jumlah halaman website (html) yang tertangkap oleh mesin pencari (Google), tetapi tidak termasuk rich files.
Visibility merupakan jumlah external inlinks yang unik (jumlah backlinks) dan jumlah Referred Domains atau domain asal yang backlink yang diterima oleh domain web universitas dan terindeks di Majestic SEO. Visibility ini menyiratkan besarnya impact terhadap sebuah website/repositori.
Rich Files merupakan jumlah file dokumen (Adobe Acrobat (.pdf), Adobe PostScript (.ps, .eps), Microsoft Word (.doc,.docx) and Microsoft Powerpoint (.ppt, .pptx) yang online di bawah domain website universitas yang tertangkap oleh mesin pencari (Google)
Scholar merupakan jumlah semua artikel-artikel ilmiah yang terindeks di Google Scholar (bobot 15%) dan jumlah artikel-artikel ilmiah lima tahun terakhir di Google Scholar (2007-2011).


UNDIP JAYA!!!!! :) :)

Kamis, 06 September 2012

THE SCRIPT Band Galau Internasional :)


Yang ada di otak aku sekarang hanya The Script. Iya The Script. Apaan tuh The Script? Kebanyakan orang tidak terlalu mengenal band yang berasal dari Irlandia ini. Irlandia? U2 dong. Nggak ah. Ini The Script tau!

Band yang beranggotakan Danny O'Donoghue, Mark Sheehan, dan Glen Power ini diprediksikan akan menjadi the next big thing dan digembor-gemborkan sebagai generasi penerus U2. The Script digambarkan sebagai band yang membawa kesegaran baru baik ide dan format musiknya. Albumnya adalah racikan yang apik antara hip hop, pop melodius, yang dibumbui dengan sound rock.Lagu mereka juga pernah di cover musisi dunia seperti lagu Breakeven yang di cover Boyce Avenue .
 

The cript juga pernah konser di Idonesia Tepatnya Sabtu 12 November 2012 secara keseluruhan konser berjalan 1,5 jam,THE SCRIPT The membawakan lagu The Man Who Can't Be Moved. Berturut-turut lagu If You Ever Come Back, Before the Worst, The End Where I Begin, Science and Faith, Nothings, Deadman Walking dan Breakeven dimainkan The Script dengan sangat baik & memuaskan penonton,dan konser di tutup dengan lagu For The First Time..



 


Inilah track list dari album mereka yang pertama :
  1. We Cry
  2. Before The Worst
  3. Talk You Down
  4. The Man Who Can't Be Moved
  5. Breakeven
  6. Rusty Halo
  7. The End Where I Begin
  8. Fall For Anything
  9. If You See Kay
  10. I'm Yours
Nah, mari kita bahas lagu-lagu tersebut satu persatu.
..
  • We Cry....Track pertama yang berjudul We Cry ini mempunyai lirik yang sangat kaya akan makna. Lagu ini bercerita tentang kehidupan orang-orang yang nasib mereka tidak terlalu beruntung. Nggak perlu aku ceritakan semuanya kan? Silahkan cari liriknya dan pahami sendiri. Video clip dari track ini udh lama dirilis. Ya video clip yg simpel. Dan di lagu ini Mark dpt tugas utk nge-rap (nge-rap? aku nggak yakin itu namanya nge-rap). Ternyata Mark pandai bernyanyi sodara-sodara..


  • Before The Worst...Before The Worst, itu judul dari track kedua. Aku suka lirik dari lagu ini. Walaupun kurang ngerti apa artinya, tapi lumayan asik untuk dinyanyikan. Itu karena lagu ini lumayan bertempo cepat. Lagu ini memang belum ada official video-nya. Tapi silahkan cari di youtube penampilan live mereka.

  • Talk You Down....Video clip dari lagu Talk You Down ini baru aja dirilis (ya nggak baru-baru amatlah). Konsep videonya lumayan bagus. Di videoklip itu Danny melayang (kaya di sinetron indosiar..hahaha). Entah apa tujuannya aku nggak tau. Musiknya asik liriknya pun oke. Bolehlah.


  • The Man Who Can't Be Moved....Ini dia hits dari album ini setelah We Cry. The Man Who Can't Be Moved sempat bertengger di Chart Attack. Walaupun sebentar, lagu ini membuat The Script menjadi Artist of the Month-nya MTV (klo ga salah). Lagu ini cukup menyita perhatian.
  • Breakeven....Ini dia lagu yang sukses membuat aku jatuh cinta dengan The Script. Judulnya Breakeven (atau break even juga boleh). Diawali dengan dentingan gitarnya Mark, lagu ini dengan cepatnya nempel di otak aku (nempel?perangko dong..). Video clip-nya udh ada sih. Tp aku nggak pernah nonton tuh video sampai tuntas! Huh! Tapi yasudlah. Aku nggak terlalu peduli sm video clip-nya. Yang penting i'm falling to pieces lah...

  • Rusty Halo....Gak banyak yang bisa aku ceritain dari lagu Rusty Halo ini. Karena aku nggak terlalu suka sama nih lagu. Biarlah nih lagu jadi pelengkap di album ini. Hohoho.

  • The End Where I Begin....The End Where I Begin ini lagu yang aneh (menurut aku). Walaupun aneh tapi aku suka sama nih lagu. Sound-nya paling beda diantara semua track di album ini. Aduh gimana ya ceritainnya. Pokoknya lagu ini bagus banget!

  • For Anything....Emang pada dasarnya semua lagunya The Script bagus. Termasuk Fall For Anything. Aku nggak terlalu ngerti dengan liriknya. Tapi tetep enak dinyanyikan kok.

  • If You See Kay....Banyak yang memelesetkan judul lagu ini menjadi f@#k. Nggak ngerti? I(f) (U) See(C) (K)ay. Jiahahahaha. Dasar orang iseng. Lagu ini cocok banget untuk orang patah hati (atau kehilangan lebih tepatnya). Liat aja liriknya, "If u see Kay will u tell her that I love her. And if u see Kay let her know I want her back. If she listens say I'm missing everything about her. Make sure u say I'm sweet f.a without her. If usee kay". Hiks.. Semoga cepat ketemu si Kay ya..

  • I'm Yours....Walah. I'm Yours bukannya lagu Jason Mraz yah? Beda cuy. Ini versi ballad-nya. Lebih mendayu-dayu. Lebih menyayat-nyayat. Kata si Danny nih ya, nih lagu dia buat waktu dia lagi mabok. Buset dah. Lagi mabok masih bisa nyiptain lagu. Di lagu ini instrumen yang mendominasi adalah gitar. Pas banget menjadi penutup dari album ini.


Apakah udah selesai pembahasan kita tentang The Script? Belum dong. Masih ada. Tapi mungkin akan dilanjutkan laen kali. Okeh ditunggu album barunya ya, The Script...sang musisi Galau Internasional..   :)

Puisi Galau Jaman SMA :)

 GADIS HAYALAN

Tempat Bermimpi Tempat Brimajinasi..
Tempat Sempit Pecahkan Masalah Rumit..
Tempatku yang Nyaman Tempat Berangan..
Tempat Merebah Para Bedebah...

Tempat Pujangga Melihat Gadis Fatamorgana...
Tempat Berangan Sambil Bergandengan Tangan..
Pasangan Tak Terpisahkan Meski Termakan Jaman...
Tapi Hanya Di Tempatku Dan Anganku Kau Bisa Jadi Milikku....


SISI GELAP
  
Merasa Hilang Denagn Cumbu Itu...
Merasa Hampa Pada Semua Rasa...
Termaki Dan Tersiksa,Walau Hanya Maya..
Ku Teriak Meski Tetap Terdiam...

Terpojok Antara Semu Dan Nyata...
Menghalalkan Sgala Cara Agarku Bahagia..
Ku Sengat Egoku Ku Telan Semua Kasihku..
Ku Hanya Ingin Tertawa Di  Atas Semuanya...
Meski Terasa Hna.....



CAHAYA MALAM

 Lihatlah Sinar Terang Bulan Itu...
 Lihatlah Kemerlap Bintang Malam..
 Tak Tergugah Kau Untuk Bangun Dari Lamunmu...
 Berdirilah Dan Berdendang Denagn Sendu Lagu Malam...

Tak Terfikirkah Kau Akan Indahnya  Langit Itu..
Langit Yang Selalu Temani Tangis Harumu
Bangkitlah Dan Tersenyum Padaku..
Karena Senyumu Surgaku.....



SEPARUH MATIKU 


Saat Indah Kita Berbagi Rasa...
Saat Bahagia Kita Berbagi Cinta,,,
Saat Itu Kita Berbagi Cerita Bersama...
Tapiku Tersadar Itu Hanyalah Dongeng Indah dahulu Kala...

Tertinggal Ku Sendiri,Hampir Mati...
Berteman Malam Dingin Nan Sunyi...
Kemana Kau Cinta...
Semoga Kau Masih Ada,Berharap Semunya Masih Nayata....





......................

Mati,Matilah Saja ... 
Semua Tak ada Guna..
Ku ingin Berdiri Sendiri..
Meraih Anganku Yang Tinggi...

 Pergi,Lebih Baik Kau Pergi..
Semau Indah Yang Kau Beri Termakan Api...
Janjimu Kini Tlah Hilang...
Hanya Tersisa Agan-Angan...

 Bodoh,Memang ku Bodoh...
Manusi Ceroboh...
Yang ku Terima Kini Hanya Cemo'oh...
Semua Hilang,Yang Tersisa Cuma Kata-Kata BODOH!!!








 







Rabu, 05 September 2012

Sejarah peternakan indonesia

Usaha peternakan di Indonesia telah dikenal sejak dahulu kala. Namun pengetahuan tentang kapan dimulainya proses domestikasi dan pembudidayaan ternak dari hewan liar, masih langka.

Adanya bangsa ternak asli di seluruh Indonesia seperti sapi, kerbau, kambing, domba, babi, ayam dan itik, memberikan petunjuk bahwa penduduk pertama Indonesia telah mengenal ternak sekurang-kurangnya melalui pemanfaatannya sebagai hasil perburuan.

Dengan kedatangan bangsa-bangsa Cina, India, Arab, Eropa dan lain-lain, maka ternak kuda dan sapi yang dibawa serta bercampur darah dengan ternak asli. Terjadilah kawin silang yang menghasilkan ternak keturunan atau peranakan dipelbagai daerah Indonesia.

Disamping itu, dalam jumlah yang banyak masih terdapat ternak asli. Dengan demikian terjadilah tiga kelompok besar bangsa ternak yaitu kelompok pertama asalah bangsa ternak yang masih tergolong asli, ialah ternak yang berdarah murni dan belum bercampur darah dengan bangsa ternak luar. Kelompok kedua adalah kelompok "peranakan", yaitu bangsa ternak yang telah bercampur darah dengan bangsa ternak luar. Kelompok ketiga adalah bangsa ternak luar yang masih diperkembang-biakan di Indonesia, baik murni dari satu bangsa atau yang sudah bercampur darah antara sesama bangsa ternak "luar" tersebut. Bangsa ternak demikian dikenal dalam dunia peternakan sebagai ternak "ras" atau ternak "negeri".

Pentahapan waktu didalam mempelajari sejarah usaha peternakan di Indonesia, disesuaikan dengan perjalanan sejarah, untuk melihat perkembangan usaha peternakan dalam kurun waktu suatu tahap sejarah. Didalam kurun waktu tersebut dapat dipelajari sejauh mana pemerintah dikala itu memperhatikan perkembangan bidang peternakan atau segi pemanfaatan ternak oleh penduduk diwaktu itu.

Sejarah usaha peternakan dibagi dalam dua tahap yaitu :
1. Zaman Kerajaan- Kerajaan Tua.
Di zaman kerajaan-kerajaan tua di Indonesia, usaha peternakan belum banyak diketahui. Beberapa petunjuk tentang manfaat ternak di zaman itu serta perhatian pemerintah kerajaan terhadap bidang peternakan telah muncul dalam pelbagai tulisan prasasti atau dalam kitab-kitab Cina Kuno yang diteliti dan dikemukakan oleh para ahli sejarah. Sangat menarik apa yang dikatakan oleh para ahli sejarah tentang kegunaan ternak di zaman-kerajaan Tarumanegara, Sriwijaya, Mataram, Kediri, Sunda, Bali dan Majapahit.

Ternak dizaman kerajaan-kerajaan tua ini telah memiliki tiga peranan penting dalam masyarakat dan penduduk, yaitu sebagai perlambang status sosial, misalnya sebagai hadiah Raja kepada penduduk atau pejabat yang berjasa kepada raja. Peranan kedua adalah sebagai barang niaga atau komoiti ekonomi yang sudah diperdagangkan atau dibarter dengan kebutuhan hidup lainnya. Dan peranan ketiga adalah sebagai tenaga pembantu manusia baik untuk bidang pertanian maupun untuk bidang transportasi.

a. Tarumanegara
Kerajaan yang berpusat di Jawa Barat ini telah memberikan perhatian terhadap ternak, terutama ternak besar. Hal ini terdapat pada prasasti batu. Pada upacara pembukaan saluran Gomati yang dibuat sepanjang sebelas kilometer, Raja Purnawarman yang memerintah Tarumanegara dimasa itu telah menghadiahkan seribu ekor sapi kepada kaum Brahmana dan para tamu kerajaan.

b. Sriwijaya
Salah satu kegemaran penduduk Sriwijaya adalah permainan adu ayam. Oleh karena itu ternak ayam sudah mendapat perhatian. Disamping itu ternak babi juga banyak dipelihara oleh penduduk. Sebagaimana kita tahu bahwa kerajaan Siwijaya sangat luas daerah kekuasaannya dimasa itu. Terdapat petunjuk bahwa ternak kerbau dan kuda sudah diternakkan diseluruh kerjaan Sriwijaya, ternak sapi baru terbatas di Pulau Jawa, Sumatera dan Bali.

c. Mataram
Ternak sapi dan kerbau adalah dua jenis ternak besar yang memperoleh perhatian raja-raja Mataram pada abad ke VIII Masehi. Kedua jenis ternak ini memiliki hubungan erat dengan pertanian, disamping perlambang status. Pada tulisan prasasti Dinaya diceritakan bahwa diwaktu persemian sebuah arca didesa Kanjuruhan dalam tahun 760 M, Raja Gayana yang memerintah Kerajaan Mataram dimasa itu telah menghadiahkan tanah, sapi dan kerbau kepada para tamu kerajaan dan kepada kaun Brahmana. Terlihat disini bahwa hadiah kerajaan dalam bentuk ternak, memiliki kesamaan dengan apa yang dilakukan oleh raja Purnawarman dari kerajaan Tarumanegara.

d. Kediri
Kediri adalah suatu kerajaan yang rakyatnya makmur dan sejahtera, karena kerajaan ini telah memajukan pelbagai bidang kehidupan termasuk peternakan. Hal ini terdapat didalam kitab Cina Ling-wai-tai-ta yang disusun oleh Chou-K'u-fei dalam tahun 1178 M. Dikatakan bahwa rakyat kerajaan Kediri hidup dalam kemakmuran dan kesejahteraan karena pemerintah Kerajaan memperhatikan dan memajukan bidang pertanian, peternakan, perdagangan dan penegakan hukum.

e. Sunda
Dimasa kerajaan Sunda, kita mulai mengetahui adanya tataniaga ternak. Hal ini disebabkan berkembangnya 6 kota pelabuhan didaerah kekuasaan Kerajaan Sunda, yaitu Bantam, Pontang, Cigede, Tamgara, Kalapa dan Cimanuk. Hasil pertanian termasuk peternakan sangat ramai. Semua ini diceritakan dalam buku petualang Portugis, Tome Pires. Dikatakan bahwa kemakmuran kerajaan Sunda terlihat dari hasil pertanian yang diperdagangkan dikota-kota pelabuhan, meliputi lada, sayur-mayur, sapi, sapi, kambing, domba, babi, tuak dan buah-buahan. Karena kerajaan Sunda juga memajukan kesenian dan permainan rakyat diwaktu itu, maka terdapat petunjuk bahwa permainan rakyat adu-domba telah berkembang dizaman kerajaan Sunda.

f. B a l i
Di zaman kerajaan Bali, kita mulai mengetahui adanya penggunaan tanah penggembalaan ternak atau tanah pangonan. Rakyat kerajaan Bali dizaman pemerintah raja Anak Wungsu (1049-1077 M), memohon kepada raja untuk dapat menggunakan tanah milik raja bagi tempat penggembalaan ternak, karena tanah milik mereka tak dapat lagi menampung ternak yang berkembang begitu banyak. Semua jenis ternak telah diternakkan oleh penduduk kerajaan Bali, yaitu kambing, kerbau, sapi, babi, kuda, itik, ayam dan anjing. Raja Anak Wungsu mengangkat petugas kerajaan untuk mengurus ternak kuda milik kerajaan (Senapati Asba) dan petugas urusan perburuan hewan (Nayakan). Dimasa kerajaan Bali inilah ternak sapi Bali yang sangat terkenal dewasa ini mulai berkembang dengan baik.
g. Majapahit
Di zaman kerajaan Majapahit kita mulai diperkenalkan dengan teknologi luku yang ditarik sapi dan kerbau. Penggunaan tenaga ternak sebagai tenaga tarik pedati dan gerobak meliputi ternak kuda, sapi dan kerbau. Hasil pertanian melimpah sehingga rakyat Majapahit hidup makmur dibawah pemerintahan raja Hayam Wuruk dan Maha Patih Gajah Mada.

Kerajaan-kerajaan di Pulau Sumatra, Jawa, Bali, Lombok dan Sumbawa, yang berada dibawah kekuasaan Majapahit juga meniru tehnik pertanian sawah dengan penggunaan tenaga ternak dari kerajaan Majapahit. Namun penggunaan ternak sebagai tenaga tarik sudah meluas keseluruh daerah kekuasaan Majapahit lainnya di Nusantara.

Menjelang berakhirnya kerajaan Majapahit belum terdapat petunjuk bahwa teknologi luku dengan ternak sapi dan kerbau sebagai tenaga tarik sudah masuk ke Kalimantan, Sulawesi dan Kepulauan Indonesia bagian timur lainnya. Maka dapatlah disimpulkan bahwa teknologi sawah dengan sapi dan kerbau sebagai penarik luku baru sempat disebarkan dipulau-pulau Sumatra, Jawa, Bali, Lombok dan Sumbawa dizaman Majapahit.

Disamping penggunaan ternak dalam bidang pertanian, ternak gajah dan sapi adalah ternak "kebesaran", karena raja-raja Majapahit bila keluar istana dengan naik gajah kehormatan atau naik kereta kerajaan yang ditarik sapi, seperti yang ditulis dalam berita-berita Cina. Dengan demikian dapatlah dikatakan juga bahwa kereta kerajaan dengan kuda sebagai ternak tarik baru muncul pada kerajaan-kerajaan setelah zaman Majapahit.

2. ZAMAN PENJAJAHAN
Usaha peternakan dizaman penjajahan bangsa asing atas penduduk Nusantara, banyak terdapat dalam tulisan-tulisan yang berbentuk laporan maupun buku yang diterbitkan secara resmi. Pengaruh penjajahan dalam bidang peternakan banyak terdapat dalam masa penjajahan VOC (Verenigde Oost Indische Compagnie), masa pemerintahan Hindia Belanda dan Jepang. Laporan-laporan sejarah tentang pengaruh masa pemerintahan Inggris, Portugis dan bangsa lainnya terhadap bidang peternakan sampai saat ini belum banyak diketahui.

a. V.O.C
Perhatian VOC lebih banyak ditujukan pada perdagangan rempah-rempah yang sangat mahal dipasaran Eropa. Dimasa VOC (1602-1799) usaha peternakan kuda lebih banyak memperoleh perhatian. Hal ini penting bagi VOC untuk kepentingan tentara "Kompeni" diwaktu itu. Pada masa itu kuda Arab dan Persia dimasukkan dan disilangkan dengan ternak kuda asli.

Dari laporan pemerintah Hindia Belanda diketahui, bahwa dalam masa VOC ternyata usaha peternakan kuda juga mendapat perhatian raja-raja dan sultan-sultan untuk kepentingan laskar kerajaan dan untuk kepentingan kuda tunggangan raja sewaktu berburu hewan. Yang terkenal adalah peternakan kuda milik Sultan Pakubuwono III di Mergowati yang terdiri dari kuda Friesland, didirikan pada tahun 1651 tapi ditutup pada tahun 1800.

Perdagangan Ternak.
Perdagangan ternak dan pemotongan ternak cukup ramai di zaman VOC, terutama dipulau Jawa. Perdagangan ternak antar pulau begitu ramai, karena dizaman itu transportasi laut masih dengan kapal layar yang tidak memungkinkan pengangkutan ternak dalam jumlah yang banyak.
Peraturan Peternakan.
Peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah VOC yaitu larangan terhadap pemotongan kerbau betina yang masih produktif dalam tahun 1650. Peraturan ini mula-mula diberlakukan dipulau Jawa, tetapi kemudian juga meliputi daerah-daerah pengaruh VOC lainnya di Nusantara dan diperluas dengan larangan pemotongan sapi betina yang masih produktif. Peraturan ini mula-mula bermaksud untuk menjamin populasi ternak yang terus bertambah dan dengan demikian menjamin pengadaan daging bagi tentara Kompeni di Pulau Jawa. Dalam tahun 1776, peraturan ini ditambah dengan larangan pemotongan ternak kerbau betina putih yang masih produktif.

b. HINDIA BELANDA
Pada awal pemerintah Hindia Belanda, bidang peternakan belum banyak menarik perhatian selain usaha peternakan kuda sebagai kelanjutan dari kegiatan utama VOC dalam bidang peternakan, untuk kepentingan militer, pengangkutan kiriman pos dan untuk memenuhi kegemaran pembesar-pembesar Belanda dan kaum bangsawan sebagai ternak rekreasi dan perburuan hewan.

Selama abad kesembilan belas dan abad kedua puluh sampai berakhirnya pemerintahan Hindia belanda, beberapa kegiatan dalam bidang peternakan perlu dicatat, karena memiliki hubungan dengan perkembangan usaha peternakan di zaman pemerintah Indonesia.
Kegiatan dalam bidang peternakan di zaman Hindia Belanda dapat dikelompokkan ke dalam 10 jenis, ialah :
1. Peningkatan mutu ternak;
2. Pengadaan Peraturan-peraturan;
3. Pameran ternak;
4. Pembangunan taman-taman ternak;
5. Pembentukan koperasi peternakan;
6. Sensus ternak;
7. Pengamanan ternak;
8. Pengadaan sarana distribusi dan pemotongan;
9. Produksi sera dan vaksin.
10. Pendidikan dan penelitian.

1. Peningkatan Mutu Ternak.
Perkembangan ilmu pengetahuan dalam abad kesembilan belas, khususnya ilmu biologi dan mikrobiologi, ikut memberi pengaruh terhadap kegiatan dalam bidang peternakan. Pengaruh ilmu genetika yang dipelopori oleh Mendel (1822-1884) ikut mewarnai dunia peternakan, khususnya didalam kegiatan peningkatan mutu genetik ternak lokal di Nusantara. Demikian juga didalam bidang mikrobiologi yang dipelopori oleh Louis Pasteur (1822-1899) dan Robert Koch (1843-1920) mewarnai penanganan kesehatan ternak, produksi sera dan vaksin. Khususnya dalam bidang peningkatan mutu genetik ternak asli Nusantara, kegiatan persilangan dan seleksi dan penyebaran bibit ternak cukup banyak dilakukan.

Kuda - Persilangan antara ternak kuda asli dilakukan dengan mendatangkan kuda Arab dan Persia (1809) dan kuda Australia (1817). Dalam tahun 1870 dan 1880, kuda Australia didatangkan oleh pedagang ternak berkebangsaan Perancis dari kepulauan Mauritanius.

Untuk pulau Sumba hasil persilangan dengan kuda asli setempat, sangat terkenal dengan nama Kuda Sandel. Selain itu didirikan pusat-pusat pembibitan kuda di Cipanas (1820), Bogor (1938), Payakumbuh, Lubuk Sikaping dan Tarutung (1980), Padalarang
(1903), Padang Mangatas (1922), sebagai pengganti Payakumbuh yang ditutup pada tahun 1907, Malasaro Sulawesi Selatan (1874) dan pulau Rote (1841). Disamping itu di Cisarua-Bandung perusahaan swasta bibit ternak, "General de Wet" milik Hirchland dan Van Zyl yang didirikan pada tahun 1900, pada tahun 1921 ditunjuk sebagai rekanan bibit unggus kuda pemerintah.

Sapi - Keturunan Bos sondaicus yang semula tersebar dipulau Jawa, Madura, Sumatera, Bali dan Lombok, banyak memperoleh perhatian Pemerintah Hindia Belanda. Selama abad kesembilan belas, persilangan ditujukan terutama terhadap perbaikan mutu sapi Jawa, yang jumlahnya terbanyak, namun berbadan kecil sehingga kurang cocok untuk ternak kerja.

Pada tahun 1806 Kontrolir Rothenbuhler di Surabaya, melaporkan bahwa pedagang ternak di Jawa Timur telah mendatangkan sapi pejantan Zebu dari India untuk dipersilangkan dengan sapi Jawa. Dalam tahun 1812 tercatat sapi bangsa Zebu yang didatangkan adalah Mysore, Ongol, Hissar, Gujarat dan Gir untuk dipersilangkan sengan sapi Jawa.

Walaupun persilangan antara sapi Jawa dengan bangsa sapi Zebu ini banyak memperlihatkan hasil yang baik, namun bukanlah suatu program resmi pemerintah Hindia Belanda, karena dalam abad ke sembilan belas belum ada dinas resmi yang menangani bidang peternakan.

Impor sapi Zebu dari India tetap dilanjutkan oleh para pengusaha di Jawa Timur dari tahun 1878 hingga tahun 1897, disaat mana impor dihentikan, karena berjangkitnya wabah pes ternak di India. Pada waktu ini keturunan hasil persilangan telah banyak dengan bentuk tubuh yang lebih besar dari sapi Jawa.

Sementara itu dalam tahun 1889, Residen Kedu Selatan, Burnaby Lautier dengan bantuan dokter hewan Paszotta melancarkan aksi kastrasi secara besar-besaran terhadap ternak jantan lokal di Bagelen. Tujuannya, agar pejantan Zebu saja yang digunakan sebagai pemacak. Walaupun usaha ini ditentang oleh pemerintah pusat Hindia Belanda, pada tahun 1890 asisten residen Schmalhausen mengikuti jejak Lautier untuk daerah Magetan di Jawa Timur. Ia juga menganjurkan penanaman rumput benggala untuk makanan ternak. Usaha persilangan sapi Jawa dengan sapi Madura, dilaksanakan oleh kontrolir Van Andel, dibantu oleh dokter hewan Bosma, di daerah Pasuruan Jawa Timur pada tahun 1891-1892.

Persilangan secara berencana dan besar-besaran barulah dilaksanakan setelah dinas resmi yang menangani bidang peternakan dibentuk pada tahun 1905 yaitu Burgelijke Veeatsenijkundige Diens (BVD) sebagai bagian dari Departemen van Landbaouw atau Departemen Pertanian. BVD telah melaksanakan peningkatan mutu sapi Jawa dengan pelbagai kegiatan ialah :

Peningkatan dengan pejantan Jawa
Dari tahun 1905 sampai 1911 dilakukan penyebaran sapi jantan Jawa yang baik ke daerah Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Dalam tahun 1911 usaha ini dihentikan, oleh karena para petani menginginkan ternak sapi yang lebih kuat dan lebih besar untuk ternak kerja.

Persilangan dengan Sapi Madura
Usaha ini sudah dimulai di akhir abad ke sembilan belas oleh Van Andel. BVD juga melanjutkan kegiatan persilangan ini di pulau Jawa sampai tahun 1921. Pada saat ini usaha ini dihentikan, karena kurang memenuhi harapan para petani terhadap ternak kerja.

Persilangan dengan Sapi Bali
Penduduk Jawa Timur terutama di darha keresidenan Banyuwangi telah lama mengenal sapi Bali sebagai ternak kerja yang cukup baik. Usaha persilangan sapi Jawa dengan pejantan Bali dimulai tahun 1908 di Pulau Jawa. Tapi usaha inipun dihentikan pada tahun 1921, karena angka kematian sapi Bali dan keturunannya yang sangat tinggi oleh penyakit darah.

Persilangan dengan Sapi Zebu
Pengusaha perkebunan di Sumatera Timur telah banyak mendatangkan sapi Zebu untuk ternak penarik gerobak dan ternak perah di akhir abad kesembilan belas. Ternyata kemudian ternak sapi tersebut adalah sapi Hissar yang didatangkan ke Pulau Jawa pada tahun 1905 dan dinamai Sapi Benggala. Namun sapi Hissar yang tiba di pulau Jawa tidak memuaskan. BVD dalam tahun 1906 dan 1907 telah mendatangkan sapi Zebu dari India. Dokter hewan Van Der Veen yang diserahi tugas ke India, ternyata telah memilih Sapi Mysore, yang kurang memenuhi harapan karena kematian yang tinggi akibat penyakit piroplasmosis dan ternak jantannya sangat agresif.

Pada pembelian di tahun 1908 oleh BVD tiga bangsa sapi dipilih, ialah Ongol, Gujarat dan Hissar. ternyata Sapi Ongol berkembang baik di Pulau Jawa, Sapi Gujarat baik di pulau Sumba dan Sapi Hissar baik di pulau Sumatera. Pada tahun 1909 dan 1910 ternyata BVD memutuskan untuk lebih banyak membeli Sapi Ongol. Sampai tahun 1911 perkembangan sapi Ongol lebih baik, sehingga diputuskan memilih sapi Ongol untuk perbaikan mutu Sapi Jawa.

Dari sinilah muncul untuk pertama kalinya Program Ongolisasi yang dimulai pada tahun 1915, disaat mana pembelian dari India dihentikan sama sekali. Semua ternak pembelian terakhir ditempatkan di pulau Sumba. Dikemudian hari ternyata Sapi Ongol dan Gujarat di Sumba berkembang sangat baik, sehingga pulau Sumba menjadi sumber bibit murni sapi Ongol dan Gujarat yang kemudian dikenal sebagai sapi Sumba Ongol (SO).

Persilangan dengan Sapi Eropa
Tiga bangsa sapi Eropa yang banyak digunakan untuk persilangan adalah Here ord, Shorthorn (Australia) dan Fries Holland (Belanda). Impor Sapi Hereford dan Shorthorn kemudian dihentikan karena berjangkitnya penyakit paru-paru ganas di Australia. Sapi Fries Holland sendiri banyak disilangkan dengan sapi Jawa dan sapi Ongol terutama di Jawa Timur dan Jawa Tengah, Karena keturunannya memiliki sifat yang baik.

Sumba Kontrak.
Salah satu bentuk penyebaran bibit ternak sapi Ongol di dalam program ongolisasi, ialah Sumba Kontrak.

Sumba Kontrak adalah penempatan dan penyebaran sapi bibit ongol di pulau Sumba yang dilaksanakan dalam bentuk meminjamkan 12 induk dan satu pejantan ongol kepada seorang peternak.

Pengembalian pinjaman dilakukan oleh peminjam dengan mengembalikan ternak keturunan dalam jumlah, umur dan komposisi kelamin yang sama dengan jumlah ternak yang dipinjam, ditambah dengan satu ekor keturunan (jantan atau betina) untuk setiap tahun selama peternak belum melunasi pinjamannya. Untuk akad pinjaman ini, peternak menandatangani suatu kontrak dengan pemerintah, yang kemudian dikenal dengan Sumba Kontrak. Jumlah ternak awal disebut Koppel, sehingga kemudian hari muncul juga istilah Sapi Koppel. Sumba kontrak secara resmi dimulai pada tahun 1912.

Sistim penyebaran sapi bibit ini tidak hanya berlaku dipulau sumba, tapi diperluas ke pulau-pulau lain dan meliputi pelbagai jenis ternak : Sapi Bali, Sapi madura, Kambing, Domba dan Babi dengan jumlah ternak yang tidak sama untuk satu koppel.
Dalam masa dua puluh tahun (1920 - 1940) penyebaran ternak bibit, terjadi dua usaha penting yaitu :
1. Penyebaran ternak bibit antar pulau dan antar daerah, yaitu penyebaran sapi Ongol dan peranakan Ongol dari pulau Jawa ke Sumbawa, Sulawesi, Kalimantan Barat dan Sumatera. Penyebaran sapi Bali dari pulau Bali ke Lombok, Timor, Sulawesi Selatan dan Kalimantan Selatan. Penyebaran sapi Madura ke pulau Flores dan kalimantan Timur.
2. Penyebaran ternak bibit dan bibit tanaman makanan ternak secara lokal disekitar taman-taman ternak dipulau Jawa dan Sumatera.
K e r b a u
Ternak kerbau lokal yang dikenal sebagai Kerbau Lumpur sudah sejak dahulu terdapat diseluruh nusantara. Dengan kedatangan bangsa India ke Sumatera, dibawa juga kerbau Murrah yang kini masih banyak terdapat didaerah Sumatera Utara dan Aceh.
K a m b i n g
Kambing lokal atau kambing kacang telah ada di seluruh Nusantara. Didalam zaman Hindia Belanda didatangkan juga kambing bangsa India (Ettawah) yang merupakan kambing perah dan disebarkan hampir diseluruh pantai utara pulau Jawa.
Bebarapa bangsa kambing lain juga didatangkan yaitu : Saanen. Namun persilangan yang terkenal kini adalah kambing Peranakan Ettawah (PE).
D o m b a
Ternak domba dibagi dua bangsa yang terkenal yaitu domba ekor gemuk dan domba lokal lainnya, yang tersebar diseluruh Nusantara. Semua bangsa domba ini adalah tipe daging. Dizaman Hindia Belanda didatangkan bangsa domba tipe wol misalnya Merino Rambo illet, Romney dan tipe daging misalnya Corridale dan Soffolk. Persilangan bangsa domba wol dan daging dengan domba lokal Priangan menghasilkan domba yang sangat terkenal diwaktu ini ialah domba Garut.
B a b i
Ternak babi lokal tersebar diseluruh Nusantara.
Dizaman Hindia Belanda didatangkan babi ras bangsa Eropah yaitu York shire, Veredelde Deutchland Landras (VDL), Tamworth, Veredelde Nederlandsche Landras (VNL), Saddle Back, Duroc Jersey, Berk shire.
Sapi Perah
Pada permulaan abad ke 20 telah dapat perusahaan sapi perah dipinggiran kota-kota besar di Jawa dan Sumatera. Kebanyakan perusahaan adalah milik bangsa Eropah, Cina, India dan Arab. Hanya sebagian kecil milik penduduk asli. Bangsa sapi perah yang ada ialah Fries Holland, Jersey, Ayrshire, Dairy Shorthor dan Hissar. Kemudian ternyata yang terus berkembang adalah fries Holland. Bangsa sapi Hissar masih terus diternakkan didaerah Sumatera bagian Utara dan Daerah Istemewa Aceh.
Ayam
Disamping ayam kampung, di zaman Hindia Belanda telah dipekenalkan ayam ras tipe petelur misalnya leghorn dan ayam ras tipe pedaging misalnya Rhode Island Red dan Australorp. Persilangan Autralorp dengan ayam kampung yang terkenal adalah Ayam kedu.
Itik
Di samping itik lokal, di zaman Hindia Belanda telah didatangkan bangsa itik Khaki Campbell dan itik Peking.
Bangsa itik lokal yang terkenal : adalah itik Tegal, itik Karawang dan itik Alabio.
Aneka Ternak
aneka ternak misalnya ternak kelinci, burung puyuh dan burung merpati, belum memperoleh perhatian pemerintah Hindia Belanda. Kelinci hanyalah digunakan di balai-balai penelitian sebagai hewan percobaab. disinilah asalnya istilah : Kelinci percobaan.

2. Pengadaan Peraturan.
Peraturan-peraturan yang diterbitkan selama masa Hindia Belanda, terbanyak setelah dibentuk badan resmi yang menangani bidang peternakan dalam tahun 1905. Semua peraturan tersebut dapat dikelompokan kedalam 4 kelompok, yaitu :
(1) Peraturan yang menyangkut pengaman ternak
(2) Peraturan yang menyangkut produksi, populasi dan sarana produksi ternak
(3) Peraturan yang menyangkut pemotongan ,pajak potong, distribusi, tata niaga dan sarana-sarana peternakan.
(4) Peraturan yang menyangkut bahan-bahan veteriner dan kesehatan masyarakat Veteriner.

3. Pameran Ternak
Pameran ternak diadakan untuk pertama kali di Blora (1876). Kemudian di Surabaya(1878), Blora(1887), Bandung(1899). Pada tahun 1906 secara resmi diadakan oleh BVD di Kebumen dan Bandung.Tujuannya lebih banyak bersifat penyuluhan kepada para peternak, sehingga ternak yang unggul dapat dijual atau dibeli dengan harga premium.

4. Taman Ternak
Taman ternak pertama didirikan di Karanganyar di desa Pecorotan pada tahun 1909, namun pada tahun 1912 dipindahkan ke desa Jiladri. Kemudian menyusul pendirian taman ternak di Bandar (1916), Purworejo(1918), Pengarasan Tegal(1920), Kedu Selatan, Rembang,Padang Mangatas(1922).

Taman ternak ini merupakan sumber ternak bibit dan sumber bibit makanan ternak. Beberapa pusat pembibitan ternak kuda dan sapi di Sumatra, kemudian juga diperluas menjadi taman ternak.

5. Koperasi Peternakan
Koperasi peternakan dianjurkan, terutama didalam pembelian pejantan bersama. Koperasi peternakan yang pertama didirikan di Salatiga, Kedu dan Tasikmalaya.

6. Sensus Ternak
Dalam tahun 1867 pemerintah di Jawa dan Madura diwajibkan mengadakan sensus ternak di daerahnya masing-masing. Sensus ternak secara resmi mulai diadakan pada tahun 1905.

7. Pengamanan Ternak
Pengaman ternak merupakan lanjutan dan perluasan kegiatan pemerintah VOC.
Sebelum BVD dibentuk pada tahun 1905, kegiatan pencegahan dan pemberantasan penyakit, dilakukan oleh dokter-dokter hewan yang didatangkan sejak tahun 1820 sebagai penasehat pemerintah. Namun sejak BVD lahir, pencegahan dan pemberantasan penyakit secara resmi ditangani pemerintah Hindia Belanda.

8. Pengadaan Ternak
Sarana peternakan yang dimaksudkan disini adalah : tanah pangonan, pasar hewan, karantina, rumah potong hewan, kapal hewan.

9. Produksi Sera dan Vaksin
Produksi Sera dan Vaksin untuk ternak terutama diadakan oleh Balai Penyelidikan Penyakit Hewan yang didirikan di Bogor.

10. Pendidikan dan Penelitian
Sekolah dokter hewan pertama didirikan pada tahun 1860 di Surabaya, tapi karena kurang peminat, maka ditutup pada tahun 1875. Baru pada tahun 1907 dibuka kembali di Bogor. Sekolah Menengah Kehewanan didirikan di Malang dan Bogor. Pendidikan Mantri Hewan ditangani langsung oleh Jawatan Kehewanan diwaktu itu.

Penyelidikan Penyakit Hewan ditangani dengan dibangun Balai Besar Penyakit Hewan dan Balai Penelitian Peternakan di Bogor, Balai Penyelidikan Penyakit Mulut dan Kuku di Surabaya.